Friday , May 26 2017
Home / bandung raya / Penyuap Divonis Dua Tahun
AMRI RACHMAN DZULFIKRI/JABAR EKSPRES JALANI PERSIDANGAN: Pasangan suami istri mantan Wali Kota Cimahi Atty Suharti dan Itoc Tochija menghadiri sidang kasus korupsi proyek pembangunan pasar atas tahap dua, kemarin.

Penyuap Divonis Dua Tahun

darikita.com, BANDUNG – Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Tipikor Bandung menjatuhi vonis dua terdakwa suap terhadap Wali Kota Cimahi non-aktif Atty Suharti dengan hukuman dua tahun penjara. Kedua terdakwa Triswara Dhanu Brata dan Hendriza Soleh dinilai terbukti bersalah secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana korupsi.

Hakim menilai dua terdakwa melanggar pasal 5 ayat 1 huruf a UU Tipikor Jo pasal 55 ayat 1 ke satu Jo pasal 64 ayat 1 KUHPidana. Sidang putusan terhadap dua terdakwa digelar di ruang satu, Pengadilan Negeri (PN) Tipikor Bandung, Jalan LL RE Martadinata, kemarin (3/5). Sidang dipimpin langsung majelis hakim Sri Mumpuni.

”Menjatuhkan hukuman kepada masing-masing terdakwa dengan hukuman dua tahun enam bulan penjara,” kata Sri Mumpuni dalam amar putusannya. Selain hukuman badan, para terdakwa juga diharuskan membayar denda Rp 150 juta atau diganti kurungan penjara selama tiga bulan.

Untuk diketahui, vonis terhadap terdakwa lebih ringan. Sebelumnya JPU dari KPK menuntut agar keduanya dihukum tiga tahun penjara denda Rp 300 juta, atau subsider kurungan tiga bulan.

Menurut majelis hakim vonis itu, diambil berdasarkan fakta persidangan sebelumnya yang mana JPU menghadirkan 30 saksi. Dalam keterangan saksi Hendriza dan Triswara tertangkap terbukti mengalirkan sejumlah uang pada Atty yang saat itu menjabat Wali Kota Cimahi dengan harapan imbalan memperoleh proyek atas pembangunan Pasar Atas Cimahi tahap dua.

KPK yang sudah mengendus transaksi gelap itu akhirnya melakukan operasi tangkap tangan (OTT) dengan barang bukti Rp 500 juta pada Desember 2016 lalu.

Hakim dalam sidang membacakan hal yang memberatkan dan meringankan. Untuk yang memberatkan perbuatan terdakwa tidak mendukung program pemerintah dalam memberantas korupsi. Sementara itu, hal yang meringankan terdakwa berlaku sopan selama persidangan, mengakui dan menyesali perbuatannya, belum pernah dihukum dan memiliki tanggungan keluarga.

Comments

comments

Check Also

Dorong Pembangunan Kawasan Metropolitan Cirebon Raya DPRD Jawa Barat Sadari Potensi Besar

darikita.com, CIREBON – Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Jawa Barat Irfan Suryanagara mengatakan, ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *