Senin , 17 Juni 2019
Breaking News
Home / BERITA UTAMA / Rupiah Pimpin Penguatan di Asia Pasifik

Rupiah Pimpin Penguatan di Asia Pasifik

darikita.com, JAKARTA – Rally penguatan nilai tukar rupiah masih belum terbendung. Pelemahan terhadap dolar Amerika Serikat (USD) yang terjadi sejak awal tahun ini ditebus hampir separonya dalam satu pekan saja.

Grafis-kurs_Jawa-Pos-

Data Jakarta Interbank Spot Dollar Offered Rate (Jisdor) yang dirilis BI menunjukkan, rupiah kemarin ditutup di level 13.521 per USD, menguat 288 poin dibandingkan penutupan Kamis (8/10). Dengan demikian, sepanjang pekan ini saja rupiah sudah menguat hingga 7,5 persen.

Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia (BI) Mirza Adityaswara mengatakan bahwa penguatan rupiah atas greenback, sebutan dolar AS, bakal jauh menembus asumsi dalam RAPBN 2016 yang ditetapkan Rp 13.900 per USD. ”Jadi untuk nembus 13.800 jangan ragu. Untuk nembus ke 13.500 juga jangan ragu,” katanya usai salat Jumat di Masjid BI kemarin.

Dia pun menyarankan bagi pemegang dolar AS agar segera melepas simpanan valas tersebut. Sebab, apresiasi rupiah diproyeksi akan terus melaju. ”Jadi yang masih banyak pegang dolar. Baik individu atau korporasi ya sebaiknya dijual lah dolarnya,” kata Mirza.

Di pasar spot, pelemahan 66 poin pada Kamis lalu (8/10) seolah hanya menjadi ancang-ancang bagi rupiah untuk melompat lebih tinggi. Sebab, kemarin, rupiah kembali mencatat penguatan signfikan. Data Bloomberg menunjukkan, rupiah kemarin ditutup di level 13.412 per USD, naik 475 poin atau 3,42 persen dibanding penutupan sehari sebelumnya yang di posisi 13.887 per USD. Bahkan, rupiah sempat menyentuh level terkuat di 13.281 per USD.

Kemarin, dari 13 mata uang di kawasan Asia Pasifik, delapan di antaranya menguat terhadap USD. Rupiah memimpin dengan penguatan 3,42 persen, disusul ringgit Malaysia 2,50 persen, dan won Korea Selatan 1,24 persen.

Salah satu pemicu melemahnya USD terhadap sebagian besar mata uang global adalah rilis notulen pertemuan Federal Open Market Committee (FOMC) bank sentral Amerika Serikat (The Fed) pada September lalu yang dipublikasikan pada Kamis waktu AS atau Jumat dini hari waktu Indonesia. Tiga pekan usai rapat FOMC, The Fed memang selalu merilis notulen rapatnya. Dalam catatan tersebut, The Fed mengindikasikan kemungkinan penundaan kenaikan suku bunga sembari menunggu kepastian data-data ekonomi.

Menurut Mirza, di samping didorong pergerakan pasar di mana terjadi pembalikan arus, juga ada faktor dalam negeri terutama  kebijakan ekonomi yang dikeluarkan pemerintah secara beruntun. Kebijakan itu di tanggapi  investor asing secara positif.

Selama ini, investor-investor asing kerap mengatakan bahwa Indonesia tidak pernah serius melakukan reformasi struktural. Namun, pemodal mancanegara, menurut Mirza, mengapresiasi tiga bundel paket kebijakan ekonomi yang telah dirilis.

Penguatan yang terlalu tajam sebenarnya juga membuat investor waswas. Sebab, meskipun menguat, volatilitas yang terlalu tajam memang bisa menggoyang kredibilitas mata uang. Menanggapi itu, Mirza meminta pelaku ekonomi tidak terlalu mengkhawatirkannya. Dia mengatakan, isu tersebut hanya berasal dari investor luar negeri yang merugi akibat penguatan rupiah yang terlalu tajam.

”Kita jangan sampai terpancing pada pertanyaan-pertanyaan dari luar seperti itu. Enggak apa-apa (penguatan tajam). Karena kan yang jelas pada waktu kita mengalami pelemahan berat kan ekonomi pasti tertekan kan, importer tertekan,” tuturnya.

Ekonom Bank Central Asia (BCA) David Sumual mengatakan, penguatan tajam rupiah saat ini memang bisa menjadi berkah bagi pelaku pasar keuangan. Dia menyebut, jika ada investor yang masuk ke pasar modal Indonesia saat rupiah lemah, bisa mendapat dua keuntungan sekaligus. Yakni, saat harga aset atau sahamnya naik dan rupiah menguat. ”Untungnya bisa berlipat,” ujarnya.

Meski demikian, lanjut David, penguatan tajam rupiah saat ini juga memicu kekhawatiran, khususnya di sektor riil. Dia menyebut, memang banyak pelaku usaha yang senang dengan penguatan rupiah. Namun, ketika penguatannya terlalu tajam, bakal menyulitkan pelaku usaha dalam membuat proyeksi bisnis. ”Kalau melemahnya tajam, lalu menguatnya tajam, pelaku usaha pasti bingung (membuat perencanaan bisnis),” ucapnya.

Sementara itu, dari pasar modal, bursa saham Indonesia menghijau di sepanjang pekan ini. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) melompat sebesar 9,07 persen dan indeks LQ45 melesat 12,50 persen pada pekan ini seiring aksi beli investor asing.

Kenaikan secara kumulatif itu diraih setelah pada perdagangan akhir pekan kemarin IHSG ditutup menguat 97,911 poin (2,180 persen) ke level 4.589,344. Selanjutnya, indeks 45 saham unggulan atau LQ45 ditutup menguat 20,40 poin (2,65 persen) ke level 788,95. Secara year to date sejak awal tahun sampai dengan kemarin IHSG masih minus 12,20 persen, jauh berkurang dibandingkan pekan sebelumnya.

Konsistensi aksi beli investor asing sepanjang pekan ini diakhiri dengan pembelian bersih sebesar Rp 177,6 miliar pada penutupan perdagangan kemarin. Sepanjang pekan ini, investor asing mencatatkan pembelian total sebesar Rp 14,487 triliun dan aksi jual sebesar Rp 12,224 triliun.  Dengan demikian terjadi pembelian bersih oleh investor asing sebesar Rp 2,263 triliun.

Direktur Perdagangan dan Pengaturan Anggota Bursa Bursa Efek Indonesia (BEI) Alpino Kianjaya melihat optimisme investor meningkat setelah pemerintah meluncurkan berbagai kebijakan dan memandang positif masa depan perekonomian Indonesia secara umum.

”Investor asing masuk terus beberapa hari ini. investor mungkin sudah merasa sekarang waktunya masuk karena harga saham juga sudah banyak terdiskon,” ujarnya di gedung BEI, kemarin.

Kembali masuknya investor asing diimbangi dengan aktivitas investor lokal membuat rata-rata nilai perdagangan saham meningkat. Pada perdagangan kemarin saja nilainya mencapai Rp 8,062 triliun. Jika kondisi ini bertahan sampai akhir tahun maka target rata-rata nilai transaksi secara harian oleh BEI sebesar Rp 6 triliun bisa tercapai.

Alpino meminta pelaku pasar tetap optimistis menatap ke masa depan. Kalaupun kemudian terjadi penurunan, kata dia, wajar saja dalam setiap transaksi karena tidak mungkin akan selalu menguat. ”Fluktuasi pasar modal itu biasa dan wajar. Jangka panjang sih trennya masih meningkat. Kalau short term kita tidak tahu,” katanya. (dee/gen/owi/sof/rie)

Check Also

Jamin Pelaksanaan Mudik Aman

CIMAHI – Untuk membe­rikan rasa aman dan nyaman bagi pengendara yang akan mudik melintasi jalur Kota …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *